Kepercayaan konsumen sedikit berubah pada Januari dari level tertingginya sejak awal tahun 2004, menunjukkan Amerika masih optimis bahwa kebijakan ekonomi baru akan memacu pertumbuhan.

The University of Michigan mengatakan Jumat ini bahwa indeks awal sentimen adalah 98,1, setelah 98,2 pada bulan Desember. Proyeksi rata-rata dalam survei Bloomberg menyerukan angka 98,5, dengan perkiraan mulai 96-100.

Perkiraan terbaru menunjukkan bahwa sentimen tetap kuat setelah kemenangan Presiden terpilih Donald Trump di bulan November, dengan warga negara Amerika dan para pebisnis berspekulasi bahwa pemotongan pajak dan regulasi yang lebih longgar akan membantu membawa lebih banyak kesempatan untuk pekerjaan dan upah yang lebih tinggi. Pada saat yang sama, survei menunjukkan minoritas yang signifikan dari responden mengharapkan dampak negatif dari kebijakan pemerintahan baru, yang membagi partisan atas prospek tersebut.

“Perbedaan-perbedaan yang ekstrim akan mengartikan baik itu pertumbuhan yang kuat atau resesi pada tahun depan,” Richard Curtin, direktur survei konsumen, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “karena tidak mungkin, yang satu akan mengantisipasi bahwa kedua pandangan ekstrem tersebut akan keluar, dengan pergerakan relatif tergantung pada perubahan selama kepemimpinan 100 hari pertama Trump.”

Indeks kondisi saat ini, yang mengukur persepsi Amerika ‘keuangan pribadi mereka, meningkat menjadi 112,5 dari 111,9 pada bulan sebelumnya.

Indeks ekspektasi enam bulan dari sekarang turun ke 88,9 dari 89,5 pada bulan Desember yang merupakan tertingginya dalam hampir dua tahun.

Responden mengharapkan tingkat inflasi pada tahun depan akan berada di angka 2,6 persen, dibandingkan dengan 2,2 persen pada survei Desember yang merupakan terendahnya sejak September 2010. Selama lima sampai 10 tahun ke depan, mereka memproyeksikan tingkat 2,5 persen dari pertumbuhan harga, setelah rekor rendah 2,3 persen di bulan sebelumnya.(mrv)

Sumber: Bloomberg

Equityworld Futures

Advertisements